Daily

Menumbuhkan Semangat Berolahraga

Sejak SMP saya senang sekali menyaksikan pertandingan sepakbola di televisi. Klub kesukaan saya adalah Liverpool FC, salah satu klub dengan perolehan trofi terbanyak di Inggris sebelum disalip Manchester United. Tim yang jadi kebanggan masyarakat kota pelabuhan yang juga jadi tempat grup musik legendaris “The Beatles” berasal, yakni Liverpool. Walau prestasinya dalam beberapa dekade ini di situ-situ aja, tapi saya tetap suka. Walau jadi lelucon sebagai “tim sejarah” saya juga tetap suka. Bisa dibilang nggak realistis sih mengelu-elukan sebuah klub sepakbola yang ngos-ngosan, nggak konsisten, naik-turun penampilannya, saya pun ngakuin begitu. Ngapain menggemari sebuah klub, dapet duit juga nggak. Ngapain pasang poster Steven Gerrard di kamar bertahun-tahun nggak dicopot, dan nggak bosen nontonin ulang berkali-kali final UEFA Champions League Istanbul tahun 2005? Biarin, ya namanya suka. Pokoknya, saya nggak pernah ketinggalan nontonin pertandingan sepakbola mau sampai begadang juga. Hampir semua nama pemain sepakbola yang liganya saya tonton masa itu, nama stadion, nama wasit, nama komentator, hapal. Tapi sekarang udah nggak. Walau masih suka, tapi semakin nggak sempet.

Dulu setiap hari tontonan wajib saya adalah Sport 7 dan Metro Sport. Seneng beli majalah BOLA. Nggak pernah ketinggalan. Perkembangan dunia olahraga di luar sepakbola juga selalu saya ikutin, walau nggak semua cabangnya ditayangin di televisi swasta Indonesia. Dari yang bener-bener ngandelin fisik seperti sepakbola, tenis, bola basket, bola voli, dll., sampai yang ngeng ngeng ngeng kayak MotoGP dan F1. Semuanya saya konsumsi. Seneng, daripada nonton acara gosip. Tapi sekarang udah nggak, karena walau saya kuliah broadcasting, tapi sudah jaraaaaaannnggg banget nonton TV. Sekarang saya malah mantengin Lambe Turah, akun gosip yang terkenal dengan jargonnya “Dengan kekuatan hengpong jadul cekrek cekrek aplot!“. Alhamdulillah sebulan lalu saya udah unfollow dan biasa aja rasanya. Wehehe… *pencapaian*.

Sekarang saya nggak tahu lagi perkembangan dunia olahraga kayak gimana. Kapten Sepakbola Tim Nasional Indonesia terakhir yang saya tahu itu Ponaryo Astaman. Sampe saya lupa kalo Ronny Pattinasarani udah almarhum. Parahnya, saya nggak nyolek-nyolek sesuatu yang berurusan untuk menjaga kebugaran tubuh, ya walau saya seneng jalan kaki berkilo-kilo cuma buat foto-foto sih, tapi kalo buat olahraga saya mikir 2 kali, 7 kali malah. Tapi keinginan untuk melakukannya masih ada, karena badan rasanya makin lama makin nggak enak. Begadang, ngopi, kenceng banget. Beberapa waktu lalu badan sakit banget kayak dipukulin Kera Sakti, sampai setiap malam olesin Geliga. Parah!

Pernah coba lari keliling sekitar rumah, terus cuma sehari doang masa? Padahal dulu tontonan saya setiap pagi acara senamnya Vicky Burky di ANTV sambil gerakannya dipraktekin di depan TV. Saya pengen punya alas lantai senam yang berbentuk lingkaran seperti punya beliau. Sekarang semua itu telah berlalu. *nengok ke luar jendela, ngukir emotikon sedih di embun kaca*.

Beberapa waktu yang lalu, saya liat di Instagram salah satu merek aparel olahraga ngeluarin seri untuk pengguna hijab. Saya naksir berat manteman sama yang warna merah muda ini. Saya langsung pengen CFD-an di Sudirman hari senin sore. Lari-lari cantik a la Jennifer Bachdim.

Lucu sekali teman-teman! Tapi nggak jadi beli, karena saya lebih milih beli gamis, karena gamis bisa dipake buat kondangan, buat jalan-jalan, dan lain-lain. Saya belinya di online shop langganan saya. Beli 2 lagi! Haduh! *uninstall M-BCA*.

Iya, saya udah kayak emak-emak, mikirnya panjang dan praktis. Tapi saya pengen dan kayaknya bakal tetep beli baju olahraga merah jambu itu. Kalo teman-teman ada yang mau beliin, silahkan. Tinggi saya 160, ukuran tubuh saya “S”.

Setiap sebelum tidur, saya selalu bertekad bahwa besok pagi akan lari-lari kecil di sekitar rumah. Tapi nyatanya nggak, omong kosong. Saya tahu sehat itu penting, apalagi tiap bulan Januari usianya saya nambah. Pokoknya saya harus mulai olahraga lagi!

To be continued…


Featured Image: Dini Murti at GOR Saparua

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply