Daily Stories

Pengalaman Mengurus Surat Keterangan Kehilangan di Kepolisian

Di bulan September lalu, kartu ATM saya habis masa berlakunya karena sudah berumur lebih dari 5 tahun, dan rekeningnya sendiri sudah berumur lebih dari 6 tahun. Kartu ATM tersebut adalah kartu pengganti karena kartu aslinya hilang terjatuh di Summarecon Mal Serpong beberapa tahun yang lalu, karena saya sibuk icip-icip makanan di Festival Kuliner Serpong. HVFT! Kartu ATM-nya sih sudah bukan untuk nerima gaji utama. Tapi masih dipake buat nerima bayaran freelance dan bayar kuliah, serta nabung walau tetep diambilin sampe habis, wehehe. Dan merupakan ATM dari rekening pertama saya, jadi terminal keluar-masuk gaji dari masih kerja sebagai operator di pabrik sepatu dengan gaji kecil tapi lumayan, sampai naik bisa untuk nguliahin diri sendiri, ngasih uang ke orang tua, beli sepeda motor, dan pastinya membeli barang dan makanan yang selama ini belum bisa kebeli sendiri. Jadi, berkesan bangetlah!

Sayangnya, saya nggak bisa dengan mudah ganti kartu baru karena buku tabungannya juga hilang entah ke mana, saudara-saudari. Saya memang ceroboh banget! Sudah nyari di rumah tapi nggak ketemu. Tapi yakin bukan hilang karena jatuh di luar rumah, cuma sekali lagi, karena lupa yang maha kelewatan naro di mana. Terkadang, penyakit lupa saya sangat berbahaya! Dan untuk ngurusnya aja saya nggak sempet, apalagi ngebayangin harus ke kantor polisi ngurus surat kehilangan. Dobel banget deh malesnya!

Tapi karena tetep ingin menggunakan rekening itu dan ada uangnya juga di sana, saya coba telpon ke customer service BNI buat mastiin persyaratan ganti buku tabungan yang hilang apa aja, supaya bisa ganti kartu ATM baru. Biar nggak bolak-balik gitu maksudnya, nyari celah juga sih untuk mastiin biar nggak usah pake surat kehilangan, hehe. Dan agak sedikit lega karena ternyata nggak perlu pake surat keterangan kehilangan kepolisian, tapi tetap waspada.

Akhirnya saya beranikan diri ke BNI Syariah KCP BSD. Daaannn nggak bisa sudara-sodarih! Waktu istirahat kerja saya yang berharga plus tambahan waktu sia-sia terbuang. Tapi nggak apa-apa, saya jadi tahu kalau apa yang CS di telpon katakan dengan yang aktual nggak sama, dan BNI konvensional dan Syariah beda peraturannya. Hvfffttt!!!

Makin males ‘lah saya, karena sebelumnya udah nyempetin ngurus ke kantor polisi. Bela-belain berangkat kerja, waktu itu pukul 8:30 pagi kira-kira, saya mampir ke kantor polisi deket rumah. Saya PD dan bertekad bisa nyelesain semua hari itu. Tapi sayangnya, walau pintu kantor polisinya terbuka lebar dengan tulisan “Kami Siap Melayani Anda” yang lumayan besar sudah saya ketok, nggak ada yang nyaut panggilan saya. Berulang-ulang manggil nggak mempan juga. Saya tinggiin setengah teriak nadanya, nggak ada yang keluar juga, sampe saya selonong boy masuk, sepi nggak ada siapa-siapa di sana, cuma kertas-kertas statistik yang tertempel di dinding yang kelihatan nggak diperbarui karena tintanya terlihat udah pada luntur. Saya nyerah, saya angkat kaki dari sana.

Tengah malam di suatu hari, pukul 12 malam lewat setelah pulang dari daerah Barito, dengan badan udah kuyu, entah apa yang merasuki pikiran, tiba-tiba saya memutuskan untuk ngepotin motor, puter balik ke kantor polisi. Keadaannya masih sama seperti waktu itu, sepi. Saya ulangi apa yag dilakukan kala itu; ketuk pintu sambil manggil berkali-kali, panggil setangah teriak, hingga nyelonong masuk, nggak ada sahutan, nggak ada yang keluar, cuma ada burung dalam sangkar. Saya akhirnya nyerah lagi. Saya angkat kaki, nyalain sepeda motor yang setengah satu malam kemarinnya mogok di jalan karena kehabisan bensin, lalu lempar obor ke arah dalam kantor polisi (enggak deng :b!). Pengen langsung pulang ke rumah dan bobo.

Tiba-tiba ada yang keluar dari balik pintu. Bapak-Bapak pake kaos, gemuk, cepak, setengah ngantuk. Dia nanya apa keperluan saya. Sambil nyamperin, saya PD aja bakal dilayanin nggak peduli jam berapa waktu itu dengan bilang mau ngurus surat kehilangan.

Beliau mempersilahkan saya masuk. Sambil dilayani dengan santai, saya yang udah ngantuk berat langsung kasih KTP, nyebutin nomor rekening, dan jawab pertanyaan sekenanya. Sambil ngetik, dia nanya ini-itu, kerjaan saya apa, dari mana jam segitu ke kantor polisi, dll. Selaw ‘lah. Saya kira untuk bikin surat-surat gitu udah ada sistemnya, ternyata masih pake template Ms. Word. Manual cuiy. Hvft.

Setelah selesai, saya diemin dulu, ngetes bakal minta duit nggak nih doi. Karena ada hening beberapa saat, akhirnya saya tembak aja.

Bayar berapa, Pak?”.

Seikhlasnya aja!”.

Saya kasih 100-ribu, karena cuma itu yang ada di dompet lipat berwarna biru navy dengan tali oranye milik saya. Dengan PD-nya, dia nunjuk meja untuk taro di situ aja duitnya (preeet).

Ada kembalian nggak, Pak?, wakwaaawww :b.

Wah, nggak ada uang kecil, Neng?, ujarnya agak kuciwa.

“Nggak ada Pak, cuma ini doang yang ada., jawab jujur dong.

“Yaudah, lain kali aja….

Eaaa… Mudah-mudahan dugaan saya aja, semenjak hari itu setiap pulang malem dan lewat sana, pintunya selalu udah ditutup.

Akhirnya saya bisa ngurus ke Bank hari senin-nya, di BNI Syariah cabang Gading Serpong, nggak perlu ke ITC BSD. Hehehe… Semoga untuk yang udah nyempetin mampir ke sini, nggak nyesel udah buang-buang waktu buat baca cerita ini.

You Might Also Like

7 Comments

  • Reply
    Nadya
    August 8, 2017 at 1:29 pm

    Kakak jawab nya gimana saat ditaya dimana hilangnya oleh pak polisinya? Karna kakak bilang di atas buku tabungan nya entah kemana . Karna saya juga begitu?

    • Reply
      Dini Murti
      August 9, 2017 at 2:42 am

      Bilangnya waktu itu hilang pas pindahan karena nggak inget ilangnya kenapa dan ke mana.

  • Reply
    Korban Ilang
    August 20, 2017 at 5:06 am

    hari minggu buka ga ya ?

    • Reply
      Dini Murti
      August 20, 2017 at 6:17 am

      Nggak tahu, kak. Tapi kalo kantor polisi mah seharusnya buka tiap hari dan 24 jam.

      • Reply
        Adietya
        August 31, 2017 at 7:52 am

        Kalo malem hari bisa ga ya?

  • Reply
    Adietya
    August 31, 2017 at 7:30 am

    Waw…. Terimakasih loh…. Sangat membantu hehehe

  • Leave a Reply