Kenangan Tak Terlupakan dari The Dyslexia Concert di Bandung (Sabtu, 20 Juni 2009)

Agak telat, sih, baru posting sekarang, tapi nggak apa-apalah, ya! Selamat Capekkkk!!!! wekekekek…kekekek.

Hajar Bleh!

Seminggu penuh sebelum The Dyslexia Concert, di stasiun radio favorit gue, 101.4 Trax FM Jakarta, di Trax Music Spotlight tepatnya, sudah wara-wiri lagunya The S.I.G.I.T. yang “Money Making” dipasang terus buat promoin The Dyslexia Concert itu. Gue seneng banget setiap iklan itu muncul. Lagu The S.I.G.I.T. yang akan ada dalam EP yang bakal dijual saat konser tersebut, diputar hampir penuh. Setiap terdengar lagu tersebut, gue selalu kasih tahu Nyokap tentang konser itu. Mama gue, sih, sabodo amat, ya.

Semakin dekatnya hari konser, tepatnya Jumat malam, gue masih uring-uringan karena nggak punya duit sama sekali buat pergi ke Bandung. Dari mana anak SMA kelas 2 punya uang selain dari uang jajan yang nggak seberapa. Cilaka 12, nih!!! Saking galaunya, belakangan ini gue sering jalan-jalan keliling kompleks sambil nunduk sambil celingak-celinguk kayak babi mau ngepet berharap nemu duit segepok atau barang berharga yang bisa dijual, lalu duitnya bisa dipake buat ke Bandung. Bisa ditebaklah, ya, hasilnya nihil. Hadeuh …

Elok, salah satu temen sekelas gue, Jumat malam itu dateng ke rumah gue hendak minjem kamera digital hitam buat dipakai motret di hari ulang tahun adiknya, Jelita. Saat Elok ke rumah, gue lagi nonton “Indonesian Open”. Biasanya, di acara kayak gitu ada segmen kuisnya. Gue sepik-sepiklah ke Nyokap gue buat minta beliin pulsa agar bisa nelpon kuisnya yang hadiahnya dua juta Rupiah. Lumayan ‘kan kalo dapet. Kembalian uang pulsa bisa buat nambahin ongkos. Bisa ditebak lagi, ya, saudara-saudari, jangankan bisa menang, untuk dapet kesempatan telponnya diangkat aja nggak. Ya, sutralah!

Datanglah Elok ke rumah. Dia menawarkan mau nyewa kamera digital gue. Awalnya gue nolak, karena gue tulus minjemin. Tapi, Elok maksa, yaudah lumayan duit Rp15.000,00-nya bisa dipakai buat nambahin ongkos ke Bandung, katanya. “Hahaha… Mana cukup?”, kata gue. Menyadari bahwa kesempatan untuk bisa ke Bandung sangat tipis, setipis baju ketatnya Ivan Gunawan, rasanya lemes aja gue pada saat itu, pasrah. Makan nggak nafsu, dan bingung karena The Dyslexia Concert udah tinggal besoknya.

Gue seperti biasa selalu tidur pagi. Beberapa hari lalu, gue udah nyiapin baju buat ke sana dan jahit celana sampe pagi. Ceritanya pede dengan berkemaslah gitu ceritanya bakalan udah pasti pergi, hehehe :b. Karena bingung berat, sisa hari itu gue habiskan dengan bergadang. Oh, iya! Jumat malem itu gue juga konsultasi ke Mas Janjang (anak Budhe gue) tentang rencana gue buat ke Bandung. Dia ngelarang gue dengan alasan banyak orang jahat nanti di perjalanan. Dia mengiming-imingi gue jalan-jalan ke Bandung akhir bulan aja. Gue sempet tergoda, tapi niat asli gue mau nonton konser itu. Tekad bulat!

Hari Itu Tiba

Hari Jumat itu gue nggak makan seharian. Tak ada gairah. Gue tidur pagi, dan bangun jam delapan. Gue lupa shalat Subuh. Haduh!!! Stres berat, pokoknya. Setelah bangun tidur, gue langsung minum Energen Sereal rasa coklat kesukaan gue. Maknyus sekali!!! Udah, tuh, gue udah kayak orang the most terdemekest seantero pagi (lebay alay-alay :p).

Rencana awal, gue mau pergi bareng Icha, temen sesama Insurgent Army asal Bogor yang gue kenal dari Facebook dan belum ketemu di dunia nyata sama sekali. Icha justru sempat hampir nggak jadi pergi karena nggak ada teman ke sana. Wah, gue merasa bersalah sekali. Yaudah, gue pun segera telpon dia, ngomong macem-macem lupa apa aja, and the bre… And the scre …

Jam sembilanan pagi gue duduk aja, bolak-balik, beresin ana-ini-ana-itu, udah kayak layangan putus. Nyokap di dapur lagi masak tahu isi waktu itu. Gue disuruh masukkin sayur mayur ke dalam tahu yang sudah dibelah. Selagi melakukan hal tersebut, gue masih SMS-an secara intens dengan Icha. Icha meyakinkan gue supaya nyari barang yang bisa dijual. Eh, gue kepikiran dengan kamera digital gue satu lagi. Jadi gue punya dua kamera yang didapatkan karena menang lomba di majalah Gadis. Karena sayang dengan kamera tersebut, dibandingkan harus menjualnya, gue terpikir untuk digadai aja. Gue tanya ke Icha, apakah dia tahu tempat pegadaian di Bogor? Dia nggak tahu dan gue semakin menjadi-jadi desperate-nya. Eh, tahu-tahu ada yang SMS gue dari nomor yang tidak dikenal. Dari isinya, gue mencoba asbak (asal tebak) bahwa SMS itu datang dari Bang Kebo, teman sesama Insurgent Army juga yang kenal dari Facebook. Ternyata bener, dong! Gue malah jadi SMS-an bolak-balik sama Icha dan Bang Kebo dalam waktu yang bersamaan. Gue nanya ke Bang Kebo tentang tempat pegadaian, dan dia bilang juga nggak tahu. Eh, malah dia yang nanggep gadaian gue.

Bang Kebo katanya ada uang Rp400.000, dan gue hampir aja mengiyakan tawarannya tersebut. Sempat langsung goyah, gue masih bingung banget waktu itu, aaarrrggghhh! Lalu gue SMS Icha lagi untuk minta pendapat, dan Ia menyarankan jangan. Gue sempet bingung waktu itu dari mana doi dapet nomor gue? Setelah gue inget-inget, ternyata gue nyantumin nomor HP di Facebook. Sontoloyo!

Gue memberi batas kepada diri sendiri sampai jam sebelum untuk berbagai kemungkinan. Selama menunggu itu, gue mengharapkan keajaiban karena gue udah nggak tahu lagi bagaimana caranya mendapatkan ongkos buat ke kota 022. Selama itu, otak gue berfantasi ke mana-mana: nebeng truk sayur, nge-BM truk, dan apalah yang lain. Gue sempet SMS Mbak Dwi, temen sekelas gue yang lain, tapi dia nggak banyak membantu.

Akhirnya, si Icha nggak ada temen juga. Dita, teman dari Bogor yang kuliah di Bandung, yang menjadi harapan Icha untuk jadi teman perjalanannya ke Bandung, ternyata nggak jadi pulang ke Bogor. Set set set, waktu itu tahu-tahu udah jam setengah dua belas aja, gue dan Icha masih SMS-an secara intens, lalu memutuskan NEKAD pergi dengan mengejar waktu yang tersisa menjelang waktu konser mulai. Baju yang sudah gue persiapkan beberapa hari lalu akhirnya nggak jadi dipakai. Pokoknya asal ambil baju dari gantungan. Untungnya waktu itu gue sudah mandi, ya, jadi langsung ganti baju grasa-grusu: masukkin mukena, sepatu, buku catatan, dan dompet kosong, ke dalam tas. Udah kayak Dora The Explorer. Gue cuma bawa duit Rp15.000 waktu itu. Gue pamit ke Nyokap yang lagi asyik di dapur, bahwa gue mau ke PRJ bareng Mbak Dwi. Merasa berdosa banget bohong ke Nyokap dan harus nyeret Mbak Dwi. Assallammu’allaikum, kata gue. Wa’allaikumsallam, kata nyokap. Gue asal pake sendal yang keliatan di teras. Capcus lah gue jam 12 siang teng. Adzan panggilan buat salat Dzuhur lagi berkumandang saat gue ninggalin rumah.

Perjalanan gue mulai dengan naik angkot komplek dari masjid Nurul Huda. Tujuan pertama gue adalah ke tol Karawaci karena gue clueless banget, dan tahunya kalau mau keluar Tangerang menuju Jakarta adalah naik bus dari sana. Gue nggak sempet transit dulu turun di gerbang kompleks buat ke konter deket situ buat jual HP yang ternyata cuma laku Rp150.000. Yaudahlah! Gue bilang ke abang konternya, bahwa besok HP-nya bakal gue tebus lagi.

Sempet khawatir karena jalanan lumayan macet karena ada perbaikan jalan. Biasalah, kalau udah mau pemilu aja jalanan dibenerin. Kenapa nggak dari kemarin-kemarin, sih? Politik-politik, ckckck. Melihat kondisi jalanan demikian, gue udah keringetan aja waktu itu, keburu demek. Setelah selesai dengan kemacetan tersebut, gue turun di deket tol, beli pulsa yang lima ribu dan sepuluh ribu Rupiah demi kelancaran komunikasi selama perjalanan. Ngomong-ngomong, gue punya HP satu lagi yang dibawa di perjalanan yang merupakan hadiah karena menang kuis dari Trax FM.

Begitu sampai di pinggir tol, gue langsung nanya ke abang-abang yang nongkrong di sana bus buat ke Bandung ada atau nggak kalau dari situ. Ternyata nggak ada, semua bus yang di situ jurusan ke Jakarta. Ada abang kenek yang nawarin agar gue ke Kebon Jeruk dulu. Gue sempet curiga, lalu tanya aja ke orang-orang yang lewat di situ. Akhirnya gue memutuskan ngikutin saran abang kenek tadi untuk naik bus ke Kebun Jeruk dulu. Gue bismillah aja, tuh waktu itu. Maklum, gue nggak pernah se-NEKAD ini. Gue juga nggak pernah jalan-jalan sendirian sebelumnya, apalagi ke Bandung. Apalagi jauh. Gue indoor girl soalnya, kere lagi, wekekekek.

Gue akhirnya sampe di Kebun Jeruk. Gue nunggu bus ke Bandung. Lumayan lama, tuh! Kebanyakan ke arah Jakarta. Mana banyak preman. Aduh, takuuuttt!!! Yaudah, gue pindah ke tempat yang ramean dikit waktu itu. Gue nunggu aja sampe bulukan sambil celingak-celinguk sendirian. Eh, akhirnya datang juga busnya. Lega banget! Gue jalan menghampiri bus jurusan Bandung tersebut. Pas gue baru masuk, ternyata di dalam udah penuh. Yaudah, akhirnya gue duduk di bangku kecil banget di deket supir. Tahu ‘kan bangku plastik kecil yang biasa dipake nyuci? Iyak ituh! Nanya sendiri, jawab sendiri. Bapak-bapak yang tadi duduk di bangku itu mempersilakan gue untuk menempati tempatnya, yang gue kira awalnya dia sang kenek, ternyata penumpang juga.

Untung bus yang gue taikin tersebut berpendingin udara, masih bagus lagi. Sayangnya, walaupun gue nggak dapet duduk di tempat yang semestinya, ongkos yang gue bayar tetep sama. Eiym! Selama perjalanan sungguh menyiksa, pantat gue yang tepos dan nggak bahenol ini sama sekali ini rasanya mau remuk. Tapi, ya, daripada nggak ada bus lagi, atau pun kalau masih ada yang selanjutnya ngeri nggak keburu waktunya.

Mungkin karena terlihat membuat iba, ada bapak yang ngasih bantal bangkunya buat gue. Baik sekali. Siapa pun anda, mudah-mudahan Tuhan memberkati. Dia tahu kali, gue duduk begitu terseksong :’). Sepanjang perjalanan gue terus SMS-an dengan Icha. Gue kira Icha udah berangkat duluan. Eh, ternyata dia nungguin si Mizan temennya. Di perjalanan ada sms masuk. Lho? Ada yang ngisiin gue pulsa. Siapa? Server-nya dari Bogor. Gue kira Icha yang ngirimin pulsa goceng itu. Tapi, pas gue tanya, bukan. Jadi, siapakah? Siapa pun anda, mau itu salah kirim atau sengaja, terima kasih. Hari itu, sepertinya semua di jalan menjadi sponsor gue buat nonton The Dyslexia Concert. Kalo bukan buat nonton The S.I.G.I.T., OGAH amat gue begini. Heuheuheu. Tidak ada hal yang paling menyenangkan selain menobatkan diri pada suatu kecintaan memang. Mau cinta teman, pacar, orang tua, lingkungan, atau apa pun. Kalo kita udah cinta, kita pasti rela berkorban. Oh, cinta…cinta dan cinta. Hehehe.

Ngomongin pulsa, giliran pulsa gue masih banyak, ada yang ngisiin gue. Giliran pulsa cekak, gue ampe ngutak-ngatik kode voucher juga kagak ada yang nyangkut. Onde mande! Ini namanya bonus pulsa edisi The Dyslexia Concert, nih! Hehehe.

Gue tersiksa di jalan, tapi nggak terlalu dipikirin, yang penting gue bisa nonton The Dyslexia Concert. Pas udah mau nyampe, gue baru dapet tempat duduk yang layak. Alhamdulillah!!! Gue pergi dengan rambut kuncir kuda waktu itu. Jarang-jarang, nih, gue dikuncir. Biasanya, rambut gue tergerai begitu aja. Gue jadi inget perkataan temen SMP gue yang ketemu lagi di Facebook. “Ih, Dini sekarang beda, ya? Dulu mah waktu SMP, Dini rambutnya lepek, mukanya kucel, bajunya lecek.”. Monyeeettt lu, Ryan! Ketemu gue smackdone lo, ya! Gue smack langsung done. Wekekek :b …

Gue akhirnya sampe di terminal Leuwi Panjang jam setengah limaan. Icha sampai setengah jam kemudian. Gue dan Icha langsung nyari kendaraan untuk ke Eldorado, venue konsernya. Mau naik angkot, nggak ngerti. Naik taksi, abangnya “getok” kasih harga seratus ribu. Waduh! Alesannya ngasih harga segitu karena macet. Tapi, akhirnya ada Taxi tapi mobil pribadi warna merah gitu (taksi “hitam”). Gue, Icha dan abang taksi akhirnya setuju dengan tarif lima puluh ribu. Jalan menuju venue ternyata berliku-liku, dan bikin abangnya kecewa. Merasa nggak enak, akhirnya gue dan Icha bayar tujuh puluh lima ribu. Cintaku sama The S.I.G.I.T. berat di ongkos.

Pemanasan di Konser

Gue dan Icha nyampe di Eldorado setengah tujuhan malam. Di jalan menuju Eldorado, gue baru sms Mas gue, bahwa gue lagi di Bandung. Waduh!!! Dia balesnya marah-marah. Gue ngebayangin mukanya yang sangar itu. Ampuuun, deh! Gue suruh pulang saat itu juga. Ya, nggak mungkinlah. Gue udah sampe Bandung, pulangnya gimana udah malem? Di sana gue akhirnya ketemu Dita dan dikenalkan dengan teman-temannya. Tahu, deh siapa aja. Asyik banget lokasinya, gue antusias banget apalagi ditambah lagu-lagu The S.I.G.I.T. yang diputar terdengar membahana.

Kita semua merangsek ke dalam venue. Icha menyapa Danil, teman Insurgent Army yang kenal dari Facebook juga, tapi gue nggak ‘ngeh’. Fokus gue cuma nonton konser. Oh, ya! Gue nyari-nyari Bang Kebo tapi nggak keliatan. Pas gerbang dibuka, gue merangsek: robek tiket, cap, robek lagi, lalu ada yang ngasihin rokok. Icha nggak ngambil rokoknya, gue sih sikat aja buat Mas Danu di rumah, meskipun gue tahu dia penghisap Djarum Super.

Akhirnya gue baru ketemu Bang Kebo di tempat booth merchandise. Gue serahkan kamera digital “The Reds” gue ke dia. Dia kasih gue empat ratus ribu Rupiah. I’m gonna miss you, muach!!! Gue mengerubungi booth merchandise untuk beli kaos yang putih satu, sama EP 2. Satunya lagi titipan Egga Buyung Upik.

Pas masuk, gue dapet di sebelah kanan menghadap panggung, di barisan kedua terdepan. Karena gue pendek, jadi agak susah buat ngeliat ke depan panggung. Ditambah di depan gue ada yang jangkung dengan rambut kribo, mirip rambutnya Farri (gitaris) yang lama. Rasanya ingin gue smoothing di tempat rambut abangnya, hehe. Karena gue udah sempet ganti sepatu, nonton konser waktu itu jadi nggak ribet. Sambil menunggu konser dimulai, ada telpon masuk dari Mas gue. Di seberang telepon, doi muarah-muarah nggak karuan >.<.

Band-band pembukanya oke: Monkey to Millionaire, Jack and Four Man, dan Speaker 1st. Yang gue tahu cuma Monkey To Millionaire. Yang lainnya nggak kalah bagus. Ada Jack and Four Man gitarisnya MANTAB, seorang wanita. Permainannya oke. Jadi inget masa muda. Haha… (kayak udah tua aja). Monkey To Millionaire oke, tapi, sempet ada gangguan teknis. Speaker 1st gue suka vokalisnya, lucu.

Bintang Utama Yang Ditunggu-Tunggu

Akhirnya yang ditunggu-tunggu tampil juga, The S.I.G.I.T. YEAAAHHH!!! Icha sempet kedorong-dorong oleh ABG-ABG labil yang bikin bibirnya berdarah. Sesama ABG labil nggak boleh saling tunjuk, ya, Din! Dalam kasus ini, gue baru ngerti maksud dari lagu Leona Lewis yang “Bleeding Love“. Pertama, gue nganggep, apa sih, cinta sampe berdarah-darah? Lebay, ah. Eh, si Icha beneran berdarah, demi cintanya sama The S.I.G.IT. Oh ya, di sana gue juga ketemu sama si Bian. Cantik sekali dia.

Icha jadinya mundur ke belakang bareng Cilvie, Bian, dan Dita. Gue, sih, masih di depan demi biar bisa liat dengan jelas Gue waktu itu foto-foto pake hape gue yang kameranya butut. Tapi, syukurlah masih bisa jepret. Meski, di tengah jalan metong karena baterainya abis. Gue cewek sendiri di bagian situ, dan sempet ada cowok yang mepet-mepet gue. Untungnya, tas gue lumayan gede, jadi bisa dipake buat nutupin. Lagian, nggak ada apa-apa juga di dalemnya. Cowok itu sok ngajak ngobrol. Gue ladenin, tapi tetap WASPADA!!! Masa, gue suruh liat ke arah kamera HP-nya? Sialnya, gue sempet difoto. Gua rampas aja hapenya. Gue apus foto gue itu. pas di indekos cilvie, baru pada bilang, kalo yang tadi ngobrol sama gua itu copet. SETAN ALAS KAKI!!!

Gue menikmati konser itu. Adit sangat jelas terlihat. Farri jauuuh di sebelah kiri sana. Rekti di tengah, kadang keliatan, kadang nggak. Acil yang gue perhatiin, dia lucu sekali. Rekti sempet main suling recorder di konser itu saat membawakan lagu “Bhang”. Gue kira, si Rekti pake suling recorder karena mau melucu atau karena nggak kuat siul. Lalu dia bilang, bahwa si lingling tersebut merupakan personel baru. Halah, bisa aja, tuh orang! Bikin geregetan gemes, hehehe. Adit suaranya bagus juga gue perhatikan saat lagu “Only Love Can Break Your Heart” dibawakan. Gue nunggu klimaks gitar dilempar, tapi nggak ada. Sayang kali, ya, mereka ngelempar barang berharga, dan bahaya juga kalau kepala kena gitar jatuh. Rekti juga sempet ganti gitar, lalu memainkannya menggunakan penggesek biola/cello gitu.

Saat lagu “Only Love Can Break Your Heart” yang aslinya dinyanyikan oleh Neil Young dibawakan, langit-langit venue ada bintang-bintangnya gitu. Ditambah lagunya dibawakan dengan versi akustikan. Bikin tambah syahdu, dan bikin meleleh. Maklum, gue ‘kan wanita yang menyukai keindahan. Rasanya, lagu tersebut khusus dibawakan oleh The S.I.G.I.T. buat gue, deh :p. Hoek!!! Pada muntah semua langsung. Lagu “Midnight Mosque Song” dinyanyiin medley, digabung sambung jrengjengjet dengan lagu “All The Time”. Yang mantab, pas lagu “Nowhere End” semua yang ada di panggung gegendangan gitu. Termasuk, para performer lain. Sungguh brutal dan bikin gue girang banget. Jujur, gue suka banget lagu “Nowhere End” ini karena suara bassnya kental sekali.

Konser ditutup dengan epik dengan bertaburannya uang palsu dari langit-langit venue. Whoaaa!!! Gue pengen banget dapet waktu itu, tapi sayangnya nggak karena itu ada di tengah, sedangkan gue ada di depan. Beruntungnya, gue dikasih temen yang dapet. Lumayan dapet tiga lembar. Dua di antaranya dari Icha. Icha dapet banyak.

MANTAB banget, konsernya. Gue numpang foto dengan teman-teman Dita yang gue nggak kenal sebelumnya. Menyenangkan sekali :D!!! Gue, Icha, Dita tidur di indekos Cilvie. Pada baik sekali sama gue padahal baru kenal dan ketemu hari itu. Hehehe… Love you so, teman-teman! Kami langsung akrab, ngobrol-ngobrol blah-bleh-bloh. Langsung ‘centil’. Ngobrol sama orang yang seminat memang nggak ingat waktu. Sampai pagi.

Pasca Konser

Gue bangun duluan, baru Icha. Gue memutuskan nggak mandi, hehe. Cuma kecipak-kecipuk pake sabun. Dingin! Sebelum pulang, gue, Icha, Dita, dan Teh Eva ke Gazibu dulu buat makan. Ternyata, gue belum makan dari hari Jumat, tapi nggak sadar karena fokus dan ribet kemarin. Di Gazibu gue makan ketupat, dan dikasih tahu bulet sama Dita yang enaaak banget. Makasih, Dita :)!!! Gue pengen beli buat di jalan, tapi lupa. Siapa yang mau ngirimin gue, hayo sok diantos! Gue dan Icha foto di bawah plang The S.I.G.I.T. Di sana gue ketemu Bang Kebo, sama Anis lagi. Abis itu, kita naik bus ke Leuwi Panjang. Eh, di bus ketemu Bang Kebo, Anis dan adiknya Bang Kebo lagi :b. Oh, ya! The S.I.G.I.T. juga pas konser ada keyboardist dari Polyester Embassy. Gue pernah bilang ke Bang Kebo kalo dia mau daftar jadi personil baru The S.I.G.I.T., yakni di posisi jadi keyboardist. Kita ketawa, karena merasa agak susah, ya, The S.I.G.I.T. ada keyboardist-nya. Entar kayak Kangen Band. Bukan nggak mungkin, dan yak, pada hari SABTU, 20 JUNI 2009, hal itu terjadi. Hahaha…

Icha naik bus duluan ke Bogor. Gue naik bus jurusan Merak. Kata abangnya, lewat Karawaci. Yaudah, gue naik karena merasa pede itu jurusan yang bener. Gue berpisah dengan Dita dan Teh Eva di terminal Leuwi Panjang itu. Si abang supir, ternyata kagak lewat tol. Malah lewat ke arah puncak yang muacetnya nggak ketulungan. Gue berangkat dari terminal jam 12 siang, dan Icha jam setengah lima sore udah nyampe rumah, sedangkan gue masih terjebak di Bandung. Busnya juga nggak nyaman, abal-abal, banyak yang ngerokok, nggak supir, kenek, penumpang, semuanya klepas-klepus. Ber-AC enggak, Berasap iya. Gue ceroboh, sih, nggak nyari yang lain. Asal dapet. Bodoh.. Bodoh… Mana perut gue dangdutan lagi waktu itu. Mending cuma dangdutan, ini sampe kayak diperes perut gue. Sakit banget. Arrrggghhh!!! Selama di jalan, Mas gue nelponin terus, tapi gue cuekkin.

Bus sempet transit lumayan lama di Bogor. Setelah lama nge-tem, akhirnya jalan lagi. Selama perjalanan gue udah ketar-ketir karena sudah malem. Gue liatin plang penunjuk jalan, dengan cemas. Begitu plang sudah nunjukkin Tangerang, Karawaci, BSD, gue berpikir, “Wah, dikit lagi nyampe. Eh, lho, lho! Kok UPH kelewat? Bukannya lurus situ?”. Gue tanya, dong ke abangnya:

“Bang, katanya lewat Karawaci?”

“Wah, turun di Bitung, neng!”, kata abangnya.

“Gimana, sih bang. Katanya turun di situ?”, protes gue.

Mana gue nggak pernah ke Bitung. Waduh!!! Salah jurusan gue. Yaudah, gue diturunin dan gue naik mobil lagi untuk ke arah Cikokol. Gue turunlah di kolong Cikokol tengah malem sendirian. Cuma ada tukang minum. Sepiii banget, takut! Abang ojek bertampang mulai mendekati. Mobil angkot nggak dateng-dateng di tengah malam. Gue baca-baca aja dalam hati. Gue beli AQUA waktu itu karena haus. Karena nungguin angkot jurusan rumah yang nggak muncul-muncul, akhirnya gue naik sembarang angkot karena takut diculik. Akhirnya, ada angkot ke komplek gue. Buru-buru gue turun dari angkot tadi buat pindah.

Di dalam angkot menuju pulang, ada satu penumpang di depan seorang Bapak. Bapak itu turun di tengah perjalanan, terus disusul penumpang di depan, sehingga gue menjadi satu-satunya penumpang setelah mereka turun. Lalu, ada yang naik dua orang pria dewasa bertampang serem. Salah satu dari mereka nanya ke abang angkotnya kalau mau ke mall masih ada angkot, nggak? Walah, ke mall kok tengah malem? Ono-ono wae. Gue agak takut sama dua orang itu karena ngeliatin ke arah gue terus sambil senyum-senyum mencurigakan, Gue takut banget sambil baca-baca aja dalam hati. Gue takut mereka copet atau mau nyulik gue. Wlek, Amit-amit!

Akhirnya, dua pria misterius itu turun di daerah Islamic, Karawaci. Gue sendiri lagi. Abang angkotnya baik dan nasihatin gue untuk jangan nunggu angkot di tempat tadi. Ngeri, banyak preman, katanya. Di tempat jual minum sebelah sana lagi aja katanya. Katanya yang jual minum nggak suka cewek, alias sekong, hahaha. Abangnya lumayan lama ngetem padahal perut gue udah sakit banget.

Gue akhirnya nggak tahan, dan bilang ke abang angkotnya, lalu disuruh duduk di depan. Yaudah, gue mengiyakan karena merasa bahwa kayaknya baik abangnya. Dia kasian ngeliat gue kesakitan kali, ya. Akhirnya, gue sampai rumah juga. Waktu itu gue pakai kaos yang gue beli di venue konser kemarin sambil jalan nunduk kesakitan, kuyu, rambut demek. Sepi banget. Gue pulang, Mas gue lagi nonton TV. Maklum, di rumah selain gue yang kalong, Mas gue juga. Begitu gue masuk rumah, dia diem aja, kelihatan nggak marah, tapi mukanya dilipet kayak tiker. Nyokap gue udah tidur, sedangkan Bokap gue kerja. Gue langsung mandi, kasih rokok yang gue dapet dari konser ke Mas gue, makan nggak abis, lalu tidur. Besoknya gue pergi ke konter buat nebus HP, beres-beres rumah, diomelin nyokap suruh jangan pulang sekalian.

Yah, walaupun merasa bersalah dan berdosa, tapi gue senang banget!!! Nggak nyesel dateng. Luv U, The S.I.G.I.T.!

Foto di kosan temen pake kaos yang dibeli di konser.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *